Friday, November 9, 2012

Setting AutoCAD


Selama AutoCAD belum pernah di setting, berarti Anda beroperasi secara default. Untuk mempermudah proses penggambaran di dalam AutoCAD, serta untuk memperoleh hasil gambar yang betul-betul presisi sesuai dengan yang direncanakan, maka sebelum memulai menggambar harus dilakukan pengaturan terlebih dahulu. Adapun yang harus dilakukan dalam proses pengaturan tersebut adalah :

Setting Units
Pada pengaturan ini digunakan untuk menentukan unit satuan ukuran pada saat menggambar. Terdapat 2 pilihan langkah, yaitu:
Langkah pertama dengan Menubar: Pada Menubar pilih Format > Units, maka akan muncul kotak dialog Drawing Unit seperti dibawah ini:

Gambar.23 Drawing Unit

Pada kotak Drawing Unit, Length untuk mengatur  ukuran dan kepresisian yang akan dibuat dengan memilih pada Type dan Precision, begitu juga pada Angle. Pada tabel diatas Type Length saya pilih Decimal dengan kepresisian 4 digit dibelakanug koma, untuk Type Angle saya pilih Decimal Degrees dengan kepresisian 2 dibelakang koma. Apabila kita menginginkan putaran sudut searah dengan putaran jarum jam, maka pada pilihan Clockwise dicentang. Pada Insertion Scale digunakan untuk mengatur 1 unit pada AutoCAD berbanding dengan 1 milimeter pada aktualnya apabila kita memilih satuan milimeter. Pilihan pada Direction digunakan untuk memilih permulaan sudut yang kita buat, sebaiknya kita pilih East, karena posisi East sejajar dengan garis horisontal. Gambarnya seperti dibawah ini:

Gambar.24 Direction Control

Langkah kedua dengan perintah Command:
Command: Units (Enter)
Maka akan muncul kotak Drawing Units seperti pada gambar.23

Setting Display atau Area gambar pada AutoCAD
Biasanya pada waktu membuka AutoCAD pertama kali layar display atau area gambar berwarna hitam. Untuk mengganti warna display pada AutoCAD terdapat 2 pilihan langkah, yaitu:
Langkah pertama dengan Menubar: Pada Menubar pilih Tools > Options, kemudian akan muncul Tabel Options, maka akan muncul tabel seperti di bawah ini:

Gambar.25 Options

Dari gambar diatas tidak perlu saya jelaskan satu persatu, karena akan menyita waktu dan pada pilihan di gambar tersebut sudah standar dari AutoCAD. Setelah muncul gambar seperti diatas, kemudian kita pilih Display > Colors, pada Color pilih warna sesuai yang diinginkan, kemudian pilih Apply & Close. Tabelnya seperti dibawah ini:

Gambar.26 Drawing Window Colors

Setelah itu pilih OK, maka display/area gambar pada AutoCAD akan berubah warna sesuai yang kita inginkan.
Langkah kedua dengan perintah Command:
Command: Preferences (Enter)
Maka akan muncul kotak Drawing Units seperti pada gambar.25

Setting Snap dan Grid
Snap dan Grid adalah alat bantu adalah alat bantu untuk menggambar. Apabila posisi Grid aktif, maka pada display/area gambar pada AutoCAD akan muncul titik-titik beraturan, sedangkan apabila Snap dalam keadaan aktif maka pergerakan mouse akan bergerak sesuai dengan titik-titik Grid, bisa diartikan bahwa pergerakan mouse tidak bebas karena gerakan kursor akan melompat ke tiap titik-titik tersebut. Terdapat 2 pilihan langkah, yaitu:
Langkah pertama dengan Menubar: Pada Menubar pilih Tools > Drafting Setting, maka akan  muncul tabel seperti dibawah ini:

Gambar.27 Drafting Settings

Dari gambar.27 diatas menunjukkan bahwa apabila posisi Snap On dicentang, maka pergerakan kursor akan melompat setiap unitnya sesuai dengan ukuran yang kita masukkan pada posisi Snap X spacing dan Snap Y Spacing. Begitu pula pada Grid On, apabila kita centang Grid On, maka titik-titik Grid yang muncul mempunyai jarak sesuai dengan nilai yang kita masukkan pada Grid X Spacing dan Grid Y Spacing.

Gambar.28 Snap dan Grid dalam keadaan aktif

Pada gambar.28 menunjukkan titik-titik Grid, untuk memunculkan titik-titik Grid maka pada Grid Behavior posisi Display grid beyond Limits dicentang. Untuk membuat gambar Isometrik pada layar 2D, maka pada Text Snap Type pilih Isometric Snap, maka kursor akan berubah bentuk menjadi posisi Isometric. Gambarnya seperti dibawah ini:

Gambar.29 Kursor Isometric

Langkah kedua dengan perintah Command:
Command: Dsettings (Enter)
Maka akan muncul kotak Drawing Units seperti pada gambar.27

Setting ORTHO
ORTHO digunakan untuk mengatur garis yang akan kita buat. Misalnya apabila Ortho dalam keadaan ON maka, garis yang dibuat akan lurus secara horisontal dan vertikal dan tidak bisa membuat garis sudut/miring. Untuk membuat garis sudut/miring maka posisi Ortho harus posisi OFF. Lihat gambar dibawah ini:

Gambar.30 Posisi ORTHO dalam keadaan ON

Gambar.31 Posisi ORTHO dalam keadaan OFF

Setting OSNAP
OSNAP digunakan untuk menempatkan suatu object/garis ketempat object yang lain (garis yang satu dengan yang lainnya saling bersinggungan/berpotongan) baik itu garis lurus, lingkaran, garis lengkung dan lain-lain. Untuk ,mengaktifkan Osnap yaitu pilih  Tools > Drafting Setting > Object Snap, maka akan muncul table seperti dibawah ini:

Gambar.32 Drafting Setting-Object Snap Mode

Untuk mengaktifkan Object Snap, maka pada posisi Object Snap On dicentang dan pada Object Snap Modes juga dicentang sesuai dengan yang kita inginkan.

Setting Layer
Layer digunakan untuk mengelompokkan obyek-obyek tertentu, dengan maksud untuk membeda-bedakan obyek yang satu dengan yang lainnya. Disamping itu Layer dapat digunakan untuk mengunci, menghilangkan obyek, mengganti warna, mengganti type garis, menebalkan garis memberi nama layer dan lain-lain. Langkah pertama pilih Layer Properties Manager seperti gambar dibawah ini:

Gambar.33 Layers

Maka akan muncul kotak Layer Properties Manager seperti gambar dibawah ini:

Gambar.34 Layer Properties Manager

Dari gambar diatas, arahkan mouse pada angka 0 > Enter, maka akan muncul Layer1. Kita bisa mengganti nama Layer1 sesuai dengan yang kita inginkan. Apabila kita ingin mengganti warna, maka klik pada Color, dan apabila ingin mengganti tipe garis dan tebal garis dapat kita pilih sesuai dengan keinginan kita. Gambar dibawah ini menunjukkan penambahan Layer seperti yang kita inginkan.

Gambar.35 Penambahan Layer pada Layer Properties Manager

Pada gambar diatas, Layer dengan nama Iswan Arjuna (hahaa.....) harus dalam keadaan di centang, karena kita akan membuat obyek dengan Layer tersebut,  setelah itu kita pilih Apply > Ok. Untuk membuat beberapa Layer, lakukan seperti diatas.

Setting Text Style
Text Style digunakan untuk membuat type text yang kita inginkan sesuai dengan ketersediaan dalam AutoCAD itu sendiri. Untuk mengatur text tersebut langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
Pada Menubar kita pilih Format > Text Style, maka akan muncul kotak dialog seperti dibawah ini:

Gambar.36 Text Style

Pada Style Name masih posisi Standard, untuk mengubahnya pilih New, maka akan  mucul kotak dialog New Text Style seperti dibawah ini:

Gambar.37 New Text Style

Style Name diganti sesuai dengan keinginan kita, misalnya kita ganti dengan nama Romans, kemudian OK, maka pada Style Name akan berubah dari Standard menjadi Romans. Langkah selanjutnya pada Font Name kita pilih jenis text yang akan kita pake sesuai keinginan kita. Misalnya disini saya akan pilih Romans, maka tampilan kotak dialognya seperti dibawah ini:

Gambar.38 Text Style
Kemudian pilih Apply lalu Close.

Setting Dimension Style
Dimension Style digunakan untuk membuat type dimension yang kita inginkan sesuai dengan ketersediaan dalam AutoCAD itu sendiri. Untuk mengatur dimensi  tersebut langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
Pada Menubar kita pilih Format > Dimension Style, maka akan muncul kotak dialog seperti dibawah ini:

Gambar.39 Dimension Style Manager

Pilihan New untuk membuat Styles yang baru, pilihan Modify untuk memodifikasi Style yang sudah ada. Saya akan pilih Modify, maka akan muncul kotak dialog seperti dibawah ini:

Gambar.40 Modify Dimension Style Manager

Pada kotak dialog diatas kita bisa mengatur garis ukuran, simbol dan panah untuk dimensi, tulisan  yang dipakai dan yang lain-lain. Pada gambar diatas tidak perlu saya jelaskan secara detail, mungkin harus dipraktekkan sendiri, habis banyak banget kl dijelasin satu persatu secara detail, haahaa……

Setting Batas Bidang Gambar
Untuk membuat batas bidang gambar dapat diatur sesuai dengan ukuran kertas yang nantinya akan digunakan sebagai hasil output pada saat dicetak. Pemberian batas bidang tersebut disesuaikan dengan kertas yang akan digunakan dan batas gambar atau garis tepi pada kertas sesuai dengan Standard ISO. Misalnya untuk kertas A4 ukuran Standar ISO adalah: 297 X 210. Pada AutoCAD untuk menentukan batas bidang gambar dengan perintah limits. Contohnya sebagai berikut:

Menentukan batas limit
Command: limits
Reset model space limits:
Specify lower left corner or [ON/OFF] <0.0000,0.0000>:
Specify upper right corner <12.0000,9.0000>: 297,210

Mengaktifkan limits
Command: limits
Reset model space limits:
Specify lower left corner or [ON/OFF] <0.0000,0.0000>: ON
Setelah kita tentukan batas limits dari area gambar tersebut dan  mengaktifkan limits, maka kita buat garis batas yang nilainya telah kita masukkan pada limits. Contohnya adalah sebagai berikut:
Command: limits
Specify first corner point or [Chamfer/Elevation/Fillet/Thickness/Width]: 0,0
Specify other corner point or [Area/Dimensions/Rotation]: 297,210
Maka hasilnya sebagai berikut:

Gambar.41 Pengaturan Batas Bidang Gambar

Ukuran Standar ISO pada Kertas Gambar

Gambar.42 Layout Standar Ukuran Kertas

Tabel.2 Standar Ukuran Kertas


Download: Setting AutoCAD 2007 Pdf

Tuesday, October 30, 2012

Dasar-Dasar AutoCAD


Untuk mengoperasikan/menjalankan program AutoCAD, langkah pertama adalah klik Icon AutoCAD. Maka akan muncul jendela AutoCAD seperti dibawah ini:

Gambar.1 Workspaces

Pada jendela AutoCAD terdapat 2 pilihan yaitu:
  • 3D Modelling (digunakan apabila kita bekerja/menggunakan pandangan 3D)
  • AutoCAD Classic (digunakan apabila kita bekerja/menggunakan pandangan 2D)
Apabila kita pilih 3D Modelling, maka area gambar pada AutoCAD akan tampak seperti gambar dibawah ini:

Gambar.2 View 3D

Sedangkan apabila kita pilih AutoCAD Classic, maka gambarnya seperti dibawah ini:

Gambar.3 View 2D

Dari 2 gambar terlihat perbedaan pada UCS dan Crosshair-nya, pada 3D View  terdapat 3 garis sumbu (X,Y,Z) dan pada 2D View hanya 2 garis sumbu (X,Y). Sumbu Z pada 2D View terletak diantara garis perpotongan antara sumbu X dan sumbu Y (garis horisontal sejajar dengan sumbu X dan Y dan terletak 900 terhadap sumbu X dan Y). Setelah kita pilih salah satunya, langkah selanjutnya pilik OK. Kemudian akan muncul kotak New Features Workshop. Terdapat 3 pilihan pada kotak features tersebut. Kalau dipilih Yes maka akan diperlihatkan demo atau tutorial cara pembuatan 2D/3D (lebih lengkapnya dapat dilihat pada menu Help), dan apabila kita pilih Maybe Later maka akan muncul display AutoCAD seperti gambar dibawah ini:

Gambar.4 Jendela Pada AutoCAD

Pada jendela AutoCAD diatas terdapat beberapa menu yang terdapat dalam AutoCAD. Keterangan dari menu-menu tersebut adalah:
  • Menu Bar :Berisi tentang perintah-perintah dalam AutoCAD selain Toolbar.  
  • Menu Toolbar :Tombol-tombol berisi perintah dari AutoCAD dan ditampilkan dalam bentuk symbol/icon 
  • Crosshair :Sebagai alat navigasi di AutoCAD (kursor). 
  • UCS Icon :User Coordinat System yaitu sistem koordinat yang dipakai oleh autocad dengan sumbu (X,Y) pada 2D dan sumbu (X,Y,Z) pada 3D. 
  • Command Line :Merupakan baris perintah dari AutoCAD, yang berfungsi untuk memasukkan perintah perintah AutoCAD, seperti LINE, CIRCLE, RECTANGLE dan sebagainya. 
  • Display :Tempat untuk menampilkan gambar, melakukan penggambaran dan pengeditan gambar.

Fungsi Tombol Keyboard pada AutoCAD
Pada keyboard terdapat beberapa fungsi yang dipakai pada saat pengoperasian AutoCAD. Beberapa fungsi tombol tersebut antara lain:
  • Esc :Berfungsi untuk membatalkan perintah
  • F1 :Berfungsi untuk memberikan bantuan dari perintah AutoCAD.
  • F2 :Berfungsi untuk menampilkan jendela AutoCAD Text Window, dimana pada AutoCAD Text Window kita dapat melihat history dari perintah dalam pembuatan sebuah gambar.
  • F3 :Berfungsi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan Osnap dari AutoCAD
  • F4 :Berfungsi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan Tablet dari AutoCAD
  • F5 :Berfungsi untuk merubah bidang gambar menjadi posisi Isometric
  • F6 :Berfungsi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan Coordinat dari AutoCAD
  • F7 :Berfungsi untuk menampilkan dan menghilangkan Grid pada display AutoCAD
  • F8 :Berfungsi untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fungsi modus Orthogonal dari AutoCAD. Jika modus Orthogonal aktif, maka pergerakan kursor ketika menggunakan perintah AutoCAD hanya akan bergerak secara vertikal dan horisontal.
  • F9 :Berfungsi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan Snap dari AutoCAD
  • F10 :Berfungsi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan Polar dari AutoCAD
  • F11 :Berfungsi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan Object Snap Tracking (OTRACT) dari AutoCAD
  • F12 :Berfungsi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan Dynamic Input (DYN) dari AutoCAD
  • Enter :Berfungsi untuk menyetujui perintah yang ditulis  dari AutoCAD
  • Space Bar :Berfungsi untuk menyetujui perintah yang ditulis  dari AutoCAD

Toolbar AutoCAD
Dalam program AutoCAD terdapat beberapa Toolbar untuk melakukan perintah-perintah dalam proses pengerjaan suatu gambar. Toolbar-toolbar tersebut dapat kita lihat pada Menubar atau Menu Toolbar. Disini yang akan saya jelaskan Toolbar-toolbar yang penting saja ya...? Toolbar-toolbar tersebut antara lain:

Standard 
Dalam Toolbar Standard terdapat beberapa icon standar yang sangat penting untuk memulai suatu perkerjaan, membuka gambar ataupun menyimpannya, seperti: New, Open, Save, Print dan lain-lain.

Gambar.5 Toolbar Standard Pada AutoCAD

Styles
Dalam Toolbar Styles terdapat beberapa perintah untuk mengubah Text, Dimension dan Table

Gambar.6 Toolbar Styles Pada AutoCAD

Workspaces
Toolbar Workspaces untuk mengganti display pada AutoCAD. Terdapat 2 pilihan yaitu untuk 2D dan 3D.

Gambar.7 Toolbar Workspaces Pada AutoCAD

Layers
Toolbar Layer untuk mengganti tipe garis, tebal garis, warna garis, dan juga untuk mengunci garis ataupun menyembunyikan garis sesuai dengan yang diinginkan.

Gambar.8 Toolbar Layers Pada AutoCAD

Properties
Toolbar properties fungsinya sama dengan dengan pada Toolbar layers

Gambar.9 Toolbar Propertiess Pada AutoCAD

Insert
Toolbar insert terdapat beberapa icon antara lain untuk mengambil attach gambar dalam format dwg, dwf, bmp, wmf, jpg dan lain-lain

Gambar.10 Toolbar Insert Pada AutoCAD

Draw
Toolbar Draw terdapat beberapa perintah untuk membuat suatu garis, lingkaran, bujur sangkar dan lain-lain

Gambar.11 Toolbar Draw Pada AutoCAD

Modify
Pada Toolbar Modify terdapat beberapa icon perintah dalam AutoCAD untuk menghapus, mengkopi, membuat 2 garis sejajar dan lain-lain

Gambar.12 Toolbar Modify Pada AutoCAD

Dimension
Toolbar Dimension digunakan untuk membuat suatu dimensi pada AutoCAD

Gambar.13 Toolbar Dimension Pada AutoCAD

Orbit
Toolbar Orbit digunakan untuk memutar pandangan dari segala sudut untuk melihat suatu gambar 3D tetapi objek tersebut tidak bergerak/diam. Jadi objeknya yang diam, tetapi pandangan yang bergerak.

Gambar.14 Toolbar Orbit Pada AutoCAD

Object Snap
Toolbar Object Snap terdapat beberapa icon seperti ENDPOINT, MIDPOINT, INTERSECTION dan lain. Digunakan apa bila kita akan membuat 2 garis yang bersinggungan.

Gambar.15 Toolbar Object Snap Pada AutoCAD

Modeling
Toolbar Modeling digunakan sebagai perintah untuk membuat 3D pada AutoCAD. Dapat diliat riilnya apabila kita mengunakan View 3D.

Gambar.16 Toolbar Modeling Pada AutoCAD

Solid Editing
Toolbar Solid Editing dignakan untuk mengedit objek solid pada AutoCAD

Gambar.17 Toolbar Solid Editing Pada AutoCAD

Visual Styles
Toolbar Visual Styles digunakan apabila kita ingin melihat gambar 3D secara tembus pandang ataupun tidak. Ingat Visual Style hanya berlaku untuk gambar 3D dan tidak untuk 2D.

Gambar.18 Toolbar Visual Styles Pada AutoCAD

UCS
UCS digunakan untuk merubah sumbu X,Y,Z sesuai dengan yang kita inginkan, sumbu UCS terletak pada bagian sebelah pojok kiri paling bawah

Gambar.19 Toolbar UCS Pada AutoCAD

Text
Toolbar Text digunakan untuk membuat Text pada perintah AutoCAD

Gambar.20 Toolbar Text Pada AutoCAD

View
Toolbar View digunakan untuk melihat pandang objek dari depan, belakang, samping kanan- kiri, atas-bawah dan pandangan isometrik

Gambar.21 Toolbar View Pada AutoCAD

Zoom
Toolbar Zoom digunakan untuk membesarkan dan mengecilkan pandangan terhadap objek, sehingga kita bias melihat objek tersebut tampak lebih besar ataupun kecil.

Gambar.22 Toolbar Zoom Pada AutoCAD